Tuesday, November 16, 2010

Biar bulan tersenyum 26


ASAP yang keluar dari mulut lelaki itu akibat dari teknik tiupan yang kreatif membentuk bulatan awan. Kemudian dia merenung asap tersebut terbang di angin lalu dan akhirnya sedikit demi sedikit hilang dari pandangan. Terlihat kepuasan di wajah itu. Tetapi bagi pemerhati yang membenci rokok akan berfikir bahawa inilah salah satu penyebab terjadinya pencemaran terhadap alam sekitar, lalu menyebabkan lapisan ozon menjadi nipis dan bumi akan menjadi semakin panas.


Itu belum lagi bercerita mengenai kesan-kesan yang bakal dikecapi oleh penghisap tegar seperti yang tertera gambar-gambar yang menakutkan lagi menggerunkan pada setiap kotak rokok buatan Malaysia. Sepertinya gambar tersebut menjadi sumber inspirasi kepada mereka untuk terus menghirup asap tersebut dan disebabkan setiap hari mengadap imej-imej yang menggerunkan itu, lalu ianya menjadi sebati dengan diri perokok tegar.


Sementara mulut melayan batang ajaib yang pada pandangannya begitu nikmat itu, matanya tajam memerhati dua tubuh yang sedang memunggah barang dari kereta Perdana V6. Sementara seorang lagi wanita muda yang kelihatan sedikit lemah, hanya memerhatikan sahaja mereka memasukkan barang-barang ke dalam banglow tersebut. Selepas dua kali masuk dan keluar menghantar barang-barang, lelaki itu menutup kembali bonet belakang Perdana V6 itu. Dia berbicara sebentar dengan kedua-dua wanita tersebut. Kemudian dia masuk ke dalam kereta dan menghidupkan enjin lalu derumannya meninggalkan kawasan banglow itu. Kedua-dua wanita itu memerhatikan sehingga bayangan kereta tersebut hilang dari pandangan. Mereka melangkah masuk memasuki banglo yang tersergam indah itu. Akhirnya menghilang ditelan banglow tersebut.


Lelaki yang memerhati dari luar banglow itu mengekori Perdana V6 tersebut sejak dari tadi lagi. Dia memberhentikan keretanya di tepi jalan di luar rumah lebih kurang 50 meter dari pintu rumah banglow tersebut. Kedudukannya sedikit terlindung oleh pokok-pokok renek yang terdapat di tepi jalan. Tanpa disedari oleh tuan rumah dia mencuri pandang apa yang dilakukan oleh penghuni rumah tersebut.


Ketidakpuasan jelas terbayang diwajah itu. Apatah lagi kemesraan yang ditunjukkan oleh lelaki yang bersama mereka itu sungguh mesra dengan wanita muda yang bersama mereka. Seperti suami isteri yang baru berkahwin. Tetapi sebenarnya bertunang pun belum.


Seketika kemudian lelaki itu membuang puntung rokok ke atas tanah merah ditepi jalan tar itu, lalu memijak dengan kakinya yang dibaluti kasut berjenama Nike. Puntung yang telah terpenyet layu di atas tanah di kuis ke tepi. Kemudian dia membuka pintu keretanya. Sempat dia menghempas tangannya ke stereng setelah duduk di tempat duduk pemandu. Bengang dengan apa yang dilihatnya sebentar tadi.


‘Jaga engkau lelaki jahanam. Sialan. Memang lelaki ini mencari geruh dengan aku.’ Omel si lelaki sambil menggumpal-gumpal penumbuknya sebelah kanan dan menggeselkan dengan tapak tangan kirinya. Sesekali dihentaknya perlahan ke arah tapak tangan kirinya menampakkan kegeraman dan kemarahannya. Dia tidak puas hati dengan peristiwa yang berlaku di hadapan matanya sebentar tadi. Dia mesti mendapatkan gadis itu. Walau bagaimana cara sekali pun.



Setelah lebih sebulan berada di Wad, Mardiana akhirnya dibenarkan pulang ke rumah. Namun daya ingatan Mardiana tetap sama. Masih ada peristiwa-peristiwa penting yang pernah dilaluinya tidak diingati langsung. Dia perlukan masa untuk pulih. Menurut doktor pakar, harapan untuk pulih tetap tinggi. Kesabaran yang tinggi dan sokongan yang kuat penting diketika ini.


Datin Sofia membawa barang-barang Mardiana ke dalam biliknya. Mardiana pula berjalan-jalan di sekitar rumah. Seperti dia baru memasuki rumah ini lagak gayanya. Dia keluar ke taman di halaman rumah. Melawat ruang yang sudah agak lama dia tinggalkan. Kemudian dia duduk di atas kerusi yang terdapat di laman itu. Selalunya di situlah Datin Sofia bersama Datuk Yusman minum petang bersama sambil berbual-bual.


Mardiana ralit memerhati keindahan pemandangan rumahnya sendiri. Tidak sedar ibunya datang dari belakang sambil membawa secawan jus oren.


“Buat susah-susah sahaja mama. Dee boleh buat sendiri jika dahaga.”


“Alah. Dee tu baru keluar hospital. Mama tengok Dee letih lagi. Lepas ni Dee pergi mandi dan berehat kat bilik. Kesihatan kena jaga.”


“Ni kan berehat juga. Melihat kehijauan pokok bunga mama ni. Boleh melihat ikan-ikan yang berenang di dalam kolam kita.”


“Yalah. Tak kuasa mama nak bertekak dengan anak mama yang pandai sangat ni.” Suasana jadi sunyi seketika. Datin Sofia memberi masa untuk Mardiana berehat di situ.


“Mama, Dee nak Tanya satu benda. Kenapa mama beria-ia hendak Dee berbaik dengan budak Hanaffee tu.”


“Hanaffee tu kan rakan baik Dee. Mama suka kalau Dee dengan Hanaffee tu bertunang. Mama pun dah kenal hati budi si Hanaffee tu. Memang dah berkenan sangat.” Secara tidak langsung pipi Mardiana bertukar menjadi merah menandakan dia mungkin terkesan dan malu dengan apa yang diperkatakan oleh ibunya.


“Mama ni. Dee tidak ada perasaan apa-apa pun dengan dia.” Mardiana meneguk jus oren yang dihidangkan di hadapannya. “O. Sebab itu mama minta dia yang menghantar kita balik dari hospital tadi. Mama nak Dee rapat dengan dia kan.” Mardiana terus meneguk baki jus oren yang dibuat oleh ibunya. Ibunya tidak menjawab soalan itu. Cuma tersenyum dan memberi makna ya kepada soalan yang dikemukakan oleh Mardiana tadi.


“Mama, Dee sedihlah kerana ada benda yang Dee masih tidak ingat. Dee dah cacatkah mama?”


“Janganlah cakap macam tu sayang. Dee lupa cuma seketika sahaja. Nanti ingatan Dee akan pulih seperti sediakala.”


“Berapa lama harus Dee menanti. Kadang-kadang jika Dee paksa juga untuk mengingati sesuatu perkara, kepala ni sakit sangat.”


“Sabar ya sayang. Ini semua ujian dariNya. Dia yang maha mengetahui. Kita cuma berusaha selagi termampu. Mama akan usahakan apa sahaja yang terbaik buat Dee.” Mardiana menganggukkan kepalanya bersetuju dengan apa yang diperkatakan ibunya.


Mereka berdua berbual-bual di situ sehingga Mardiana penat dan meminta diri masuk ke biliknya.


Jika diperhatikan terdapat perubahan terhadap wajah Mardiana sebelum kemalangan dan selepas kemalangan. Wajahnya kini tidak seceria dahulu. Dia juga akan mengalami sakit dikepalanya jika dia cuba mengingati peristiwa-peristiwa lalu tetapi tidak berdaya untuk mengingatinya. Inilah yang memeningkan Datin Sofia dan Datuk Yusman. Setiap hari mereka mendoakan agar kesihatan Mardiana akan pulih seperti sediakala.

Friday, September 3, 2010

Biar Bulan Tersenyum 25

KEHIDUPAN kata orang penuh dengan pancaroba. Memanglah, tidak ramai yang menyangkal. Tetapi, kekuatan dalaman perlu bagi mengelakkan diri dari terjerumus ke arah yang tidak diingini. Betulkah kehidupan ini umpama roda? Sekejap kita di atas, kadang kala kita di bawah pula. Kalau dilihat pada keluarga Ah Chong yang berniaga di kampung Uzma dahulu dah berapa keturunan sama sahaja kayanya. Pak Mahat pula dari datuknya sama juga kais pagi makan pagi, kais petang makan petang. Nasib baik di kampung ini banyak sumber makanan. Hendak ikan, angkat sahaja bubu yang dipasang di sungai Jernih itu. Hendak sayur, petik sahaja di keliling rumah.


Mungkin juga ungkapan tadi kena dengan Pak Najib yang mencuba nasib dengan perniagaan yang menjanjikan keuntungan berlipat kali ganda. Memang untung datang mencurah-curah. Tapi, sememangnya malang tidak berbau. Habis tanahnya tergadai kerana tertipu dengan skim cepat kaya. Itulah secebis kisah yang masih lagi diingati. Namun apa yang terjadi sudah tersurat. Kita sebagai ummat haruslah berusaha dan berdoa untuk mendapat apa yang kita kehendaki.


Uzma merenung siling dengan tangannya diletakkan ke atas dahi. Merindui kampung halamannya yang mungkin tidak akan dijejaki lagi kerana dia sudah tidak ada sesiapa lagi di situ. Jika dia kembali ke sana pun hanya kerana ingin melawat pusara ayah dan bonda. Memang dia merindui kedua-dua mereka. Hanya doa yang mampu dititipkan tika ini.


Kertas bersaiz A4 itu ditatapnya lama. Keceriaan jelas terpancar disebalik wajah manis itu. Akhirnya tercapai juga cita-cita untuk menyambung pelajaran ke peringkat yang lebih tinggi. Bersyukur dengan apa yang dikatakan tuah datang bergolek. Setiap tragedi itu ada hikmahnya yang tersendiri. Siapa sangka, banyak kejadian sedih yang berlaku terhadapnya kini ada juga senangnya. Memang betullah hidup ini seperti roda. Dahulu susah. Kini senang sedikit. Cuma apa yang tidak diketahui jika pada roda itu dia berada di bahagian mana. Tengah atau di atas puncak. Tidak mungkin dalam keadaan sekarang ini dia berada di pusingan yang di bawah sekali kerana dia belum boleh dikategorikan sebagai muflis lagi.


Berkali-kali ditenung surat tawaran ke program Bachelor Sains Komputer di Universiti Pertanian Malaysia. Memang berbaloi semasa bekerja, dia mengambil kesempatan memasuki kelas malam bagi membolehkan dia menduduki peperiksaan STPM. Keputusan yang cemerlang membantu dia mendapat tempat di UPM. Cita-citanya untuk menjadi professional dalam bidang senibina perkakasan, sistem perisian dan proses reka bentuk sistem mungkin akan tercapai jika dia berusaha bersungguh-sungguh. Lagipun bidang teknologi maklumat ini merupakan bidang yang berkembang pesat dalam dunia global dan semakin canggih. Bayangkan kanak-kanak yang bersekolah rendah pun sekarang ini sudah pandai berjinak-jinak dengan computer. Jika tidak mereka akan ketinggalan dengan rakan-rakan sebaya.


Dia membayangkan satu ketika nanti sudah pasti jubah graduan dikenakan kemas menutupi baju kurung sutera hijau muda berbunga menyerlahkan lagi kecantikkan Uzma. Topi graduasi yang dikenakan dikepalanya menjadikan wajahnya tampak comel sekali. Rambut yang melepasi bahu itu sesekali beralun bila dia berjalan. Semestinya para jejaka akan terpesona lalu terpikat. Pada ketika itu sudah semestinya keluarga Datin Damia akan bersama dengannya. Bangganya. Seperti anak Datuk pula.


Tetapi bagaimana pula dengan anak Datin Damia yang tidak pernah dia bersua muka. Marahkah dia kerana tiba-tiba sahaja Datin Damia bersusah payah menyara pembelajarannya itu. Jika dia tidak merestui tindakan ibunya sudah pasti perang besar akan meletus antara dia dan anak Datin Damia. Kenapalah dia terfikir anak Datin Damia pula. Ish ish ish.


“Kan dah kata. Inilah dia bakal menantu Datin.” Mak Leha yang masuk ke bilik itu pantas menegur Uzma setelah melihat Uzma yang tersenyum panjang sambil memegang borang pendaftaran kemasukkan ke Universiti. Cepat-cepat Uzma membetulkan badannya dari tidur ke duduk. Namun mukanya yang putih itu jelas kelihatan tompokan merah pada wajahnya kerana malu dengan usikan Mak Leha.


“Mak Leha ni. Janganlah cakap macam tu. Datin tu mana ada anggap orang ni macam menantu dia. Datin tu memang baik hati tau.” Sambil menjuihkan mulutnya, sementara Mak Leha tersenyum hingga ke telinga.


“Ala. Mak Leha kan orang lama. Sekilas ikan di goreng di dalam kuali sudah tahu yang mana empuk isinya, mana yang terlampau garing dagingnya. Tengoklah tu, senyumnya pun belum habis lagi.” Sambil memicit pipi Uzma kerana kegeraman dengan wajah yang comel itu.


“Aduh, peribahasa mana pula yang Mak Leha bawa ni. Sastera sungguh.” Uzma menarik tangan Mak Leha yang masih melekat pada pipinya. Dia bangun dan memasukkan surat tawaran ke dalam sampulnya kembali.


“Kan Mak Leha ni makan capati lebih awal dari Uzma tentu Mak Leha lebih arif tentang membaca pergerakkan seseorang.”


“Yalah tu. Entah apa-apalah Mak Leha ni. Sudahlah. Pergilah goreng ikan yang Mak Leha siangkan tadi tu. Nanti Datin kebuluran baru tau.”


“Eh Uzma. Nak tak kalau Mak Leha pinjamkan gambar anak Datin bagi Uzma tengok. Nanti semasa Mak Leha mengemas nanti Mak Leha ambil. Nak Tak?”


“Itu bukan pinjam. Tapi mencuri namanya. Tak payahlah Mak Leha. Buat susah-susah saja. Kalau tertangkap kita juga yang susah.”


Uzma cepat-cepat keluar menuju ke tandas. Salah satu cara melarikan diri dari bedilan kata-kata Mak Leha. Manakala Mak Leha tersenyum melihat gelagat anak dara yang seorang ini.


Thursday, July 22, 2010

Biar Bulan Tersenyum 24


KEDAMAIAN malam yang menjadi waktu berehat selepas penat bekerja membawa Hanaffee ke balkoni. Seperti biasa menikmati keindahan ciptaan tuhan. Biarpun selalu berada di situ tetapi dia tidak jemu-jemu melakukan aktiviti tersebut. Memandang ke langit merenung kecomelan bulan yang terapung di atas sana dan kerlipan jutaan bintang-bintang yang mewujudkan horoskop yang boleh digunakan bagi menunjuk arah perjalanan di darat atau di laut. Sesekali melihat ke arah jalan raya yang dipenuhi dengan kenderaan yang menyusuri laluan di bawah sana. Semakin ramai penduduk maka semakin banyaklah kereta yang menjalar berderetan bagai semut-semut yang membawa makanan balik ke sarang. Sudah tentu kadar karbon monoksida pun bertambah dengan pelepasan asap-asap kenderaan yang semakin banyak. Cahaya lampu yang menerangi sesetengah kawasan dan bangunan kelihatan seperti kepulauan yang dilingkungi dengan kegelapan.


Apa yang pasti apartment yang di sebelah hadapannya tidak terlepas pandang. Namun sudah lama dia tidak melihat bayang gadis yang selalu termenung di balkoni seberang sana. Biarpun di dalam samar tetapi dia dapat melihat gerak laku gadis itu. Sekarang hanya sesekali sahaja yang dia dapat melihat gadis tersebut. Selalunya hanya pada cuti hujung minggu gadis itu akan berada di Balkoni itu. Inilah penyebab utama dia jarang pulang ke rumah ibunya di Bandar Baru Bangi. Melihat dari jauh imej itu membuatkan dia rasa tenang. Pelik sungguh. Hari ini bukan hari minggu dan sudah semestinya gadis itu tidak akan berada di balkoni itu.


Kadang-kadang dia hairan kenapa dia terasa ingin berkenalan dengan gadis misteri itu. Bukannya dia kenal pun. Teruk betul. Kenapalah diri ini. Mungkin ini antara penyebab mengapa ibunya selalu teringinkan menantu. Tidak mahu dia hanyut dengan perasaan yang kosong.


Apartment itu juga bukan hanya menempatkan seorang gadis misteri yang asyik merenung bulan, tetapi seorang gadis yang mungkin boleh dikatakan malang. Kerana dia, gadis itu atau nama yang diberi kepadanya tempoh hari iaitu Uzma terpaksa diberhentikan kerja. Tetapi biarpun begitu Uzma harus berterima kasih kepadanya kerana dia juga telah menyelamatkan Uzma dalam beberapa kejadian. Memang tidak disangka-sangka rupanya Uzma berada di seberang sana sahaja. Malang bagi dirinya kerana dengan perasaan macho memberi kad namanya tetapi dia terlupa meminta nombor Uzma. Adakah diketika itu ada perasaan lain yang menyebabkan dia juga menjadi kelu. Mungkinkah itu adalah kali terakhir dia akan bertemu dengan Uzma. Melainkan jika terbuka hati Uzma untuk menghubunginya. Tetapi jangan haraplah dia akan mendapat panggilan dari gadis itu.


Dia tersenyum bila mengingatkan perkenalan anehnya dengan Uzma. Bermula di Restoran Bunga Raya dia memarahi Uzma yang telah memalukannya dengan menumpahkan makanan ke atas bajunya. Bukan itu sahaja, malah tarikan tangan Uzma ke bajunya menyebabkan dia terpaksa keluar dari restoran tersebut dengan perasaan malu yang teramat. Biarpun Uzma diberhentikan kerja tetapi peristiwa itu tidak dapat memadamkan kemarahannya ketika itu. Kecoh betul. Nasib baik Mardiana menjadi penyejuk dan dapat memadam api kemarahan yang merebak.


Pertemuan di Petaling Street juga dalam keadaan yang tidak diduga. Kebetulan dia ternampak Uzma di situ. Tergerak pula hatinya mengikut pergerakkan Uzma ketika itu. Akhirnya dia yang menjadi penyelamat Uzma dari pekerja kedai yang garang itu. Kemudian berjumpa di rumahnya pula sewaktu ibunya mengupah mencuci rumah. Yang lebih dia tidak tahan apabila jelingannya yang tajam dan menakutkan semasa bertentang mata di pizza hut. Kali terakhir dia juga menjadi penyelamat kepada Uzma terhadap seorang lelaki yang mengganggu Uzma. Hanaffee berasa dia semakin dekat dengan Uzma. Cuma mungkin dendam Uzma terhadapnya tidak pernah padam. Itu yang membuatkan Uzma seperti endah tidak endah sepanjang perjalanan tempoh hari.


Habis bagaimana dengan Mardiana? Sememangnya dia sayangkan Mardiana. Tetapi sayangnya pada Mardiana lebih kepada sayang abang kepada seorang adik. Kini dia dalam dilema. Masih buntu dengan perasaan sendiri. Sejak kemalangan memang hatinya terlalu buntu. Perasaan bersalah bersarang dalam hatinya. Adakah kerana kasihan dia perlu menerima Mardiana. Tidak tetapkah pendiriannya.


Sepanjang Mardiana dalam keadaan koma dia seperti sudah mendapat jawapan kepada pencariannya selama ini. Mungkin pada masa itu Mardiana adalah pilihan terbaik. Seperti ada sebuah pengharapan dalam wajah gadis itu semasa komanya. Dengan setia Hanaffee memberikan komitmen yang sepenuhnya untuk menjaga Mardiana


Tidak disangka sebaik Mardiana terjaga dari komanya dia mendapat emnisia dan tidak mengingati dirinya langsung. Malah Mardiana tidak suka jika dia berada dekat dengannya. Biarpun begitu dia tetap melawat Mardiana.


“Awak siapa sebenarnya? Selalu datang melawat saya.” Mardiana menujukan soalan yang mengecewakan lelaki yang bernama Hanaffee ini.


“Dee, ni Affee. Awak tidak ingat langsung tentang saya kah?” Dengan penuh harapan Affee akan sentiasa mengulangi apa yang diperkatakan setiap hari. Mengulangi cerita yang sama. Jawapannya tetap sama. Mardiana menggelengkan kepalanya tidak mengingati masa-masa penting antara mereka.


Jika mengikut Doktor Leenda penyakit itu akan baik juga akhirnya. Cuma masa yang akan menentukan. Diketika ini kesabaranlah yang akan menentukan segalanya. Mampukah Hanaffee menempuh hari-hari yang mendatang dengan keadaan yang sebegini?

Monday, July 12, 2010

Biar Bulan Tersenyum 23


Matahari berada tegak di atas kepala menandakan waktu sekarang lebih kurang 12 tengah hari. Melihat ke arah pokok dan manusia di bawah cahaya matahari maka akan kelihatanlah bayang yang kecil atau pendek. Di ketika ini ada orang berkata panas betul diketika ini. Tidak tahan. Tapi ada juga yang bersyukur dengan keadaan panas ini terutama ibu-ibu yang menyidai kain basuhan sedari pagi. Walau bagaimanapun kita patut sedar biar pun panas mahu pun hujan, ada hikmah disebalik sesuatu kejadian. Hanya Dia yang mengetahui.


Selepas menikmati juadah tengahari Mardiana berjalan-jalan di sekitar hospital. Memerhatikan pemandangan dipersekitaran. Terlalu bosan dengan suasana di dalam bilik. Terkurung. Kepalanya sarat dengan persoalan tentang kejadian semalam. Apakah itu cuma satu mimpi atau kejadian itu benar-benar berlaku. Diketika itu dia terasa antara sedar dengan tidak. Peristiwa yang menyebabkan dia mahu pulang ke rumah secepat mungkin. Tetapi kesihatannya perlu diawasi di hospital. Sebab atas alasan itu dia tidak dibenarkan pulang.


Setelah penat berjalan dia berehat di atas sebuah bangku yang disediakan oleh pihak hospital. Sambil itu dia sempat memerhati orang ramai yang lalu lalang di laluan tersebut. Melihatkan kepada jumlah pengunjung, dapat digambarkan ramai juga orang yang sakit dirawat ketika ini. Waktu lawatan yang singkat ini menyebabkan pergerakkan pelawat agak tergesa-gesa. Masing-masing ingin cepat sampai ke katil pesakit yang ingin dilawati. Bila dilihat pada wajah mereka, ada yang Nampak cemas. Ada yang tenang sahaja dan tidak kurang yang nampak gembira.


Hospital ini yang menempatkan segala jenis pesakit tidak kira sakit ringan hinggalah seberat-beratnya. Mungkin ada juga kebaikan melawat ke sini. Boleh menginsafkan seseorang terutama yang mempunyai banyak dosa. Apatah lagi apabila melihat seseorang pesakit yang tidak mampu berbuat apa-apa lagi. Segalanya diuruskan oleh orang lain. Sedikit sebanyak pasti nur keinsafan akan meresap ke dalam jiwa.


Mardiana tahu yang dia telah kehilangan sesuatu. Telah jelas bahawasanya dia tidak dapat mengingati semua perkara. Gambar-gambar yang ditunjukkan oleh ibunya juga tidak banyak mendatangkan kesan. Malah jika dia cuba untuk berfikir juga, dia akan terasa sakit sangat di bahagian dalam kepalanya. Hanya garis putih yang di pancar cahaya terang sahaja yang muncul dalam fikirannya. Kosong.


Setelah bosan duduk di situ dia bangun dan berjalan menuju ke bilik nya kembali. Semasa sampai ke selekoh menuju ke biliknya dengan tidak semena-mena seorang lelaki yang datang dari arah hadapan melanggar Mardiana, menyebabkan dia hampir terjatuh.


“Maafkan saya. Saya betul-betul tidak sengaja.”


“Tidak mengapa.” Mardiana membetulkan dirinya.


“Awak okay?” Lelaki itu ingin memastikan gadis yang dilanggarnya tadi tidak mengalami apa-apa masalah.


“Okay. Tidak ada apa-apa masalah.” Mardiana berjalan menuju ke biliknya sementara lelaki terus menemani Mardiana bagi memastikan yang dia benar-benar sihat. Sampai sahaja di hadapan pintu bilik dia pun berhenti dan mengucapkan terima kasih kepada lelaki itu.


“Saya Yazid.” Sambil menghulurkan tangannya ke arah Mardiana yang sudah sedia hendak masuk ke biliknya.


“Mardiana. Nice to see you.” Mardiana membalas huluran tangan Yazid.


Nice to see you too.”


“Awak kerja di sini?” Sempat Mardiana bertanyakan hal Yazid.


“Ya. Bahagian penyelidikan.”


“Okay. Jumpa lagi.” Mardiana melambaikan tangan kanannya sambil tersenyum dan dia terus menutup pintu wadnya.


“Siapa lelaki tadi tu Dee?” Datin Sofia yang nampak perbualan Mardiana dan Yazid menerusi cermin lutsinar, ingin juga mengetahui apa yang sebenarnya terjadi.


“Tadi dia terlanggar Dee. Kemudian dia hantarkan Dee sampai ke bilik. Takut apa-apa terjadi di pertengahan jalan.”


“Mama tengok Dee ceria semacam saja. Itu yang mama nak tahu tu.” Sejak berjumpa dengan Yazid nampak perubahan pada diri Mardiana. Lebih ceria dan bersemangat. Yang paling ditakuti Datin Sofia berkenaan Mardiana yang tidak mengingati Hanaffee lagi. Tentu akan jadi lebih sukar jika tiba-tiba muncul pula Yazid dalam hidup Mardiana.


“Ala mama ni. Dee sedih salah. Ceria pun salah.”


“Bukannya apa Dee. Kan sakit tu belum sembuh lagi. Kalau terjadi apa-apa kat anak mama yang seorang ni, siapa yang susah.” Kerisauan jelas terbayang di wajah Datin Sofia.


“Tak ada apa-apalah ma. Takkan nak berkawan pun tak boleh?”


Datin Sofia tersenyum cuma. Lalu dia memeluk anak gadisnya yang sudah mula petah kembali. Dia memang rindukan waktu-waktu seperti dahulu dimana Mardiana begitu ceria dan tidak habis-habis dengan keletahnya yang begitu peramah. Datin Sofia percaya waktu-waktu itu akan muncul lagi. Dia perlu bersabar.



Thursday, July 1, 2010

Biar Bulan Tersenyum 22

(Gambar Hiasan)

SILAU dari lampu yang memancar mengaburi pandangan apabila memandang objek yang dibayangi dengan cahaya terang dibelakangnya. Apatah lagi di dalam bilik itu gelap dan tidak dibukakan lampunya. Objek itu atau mungkin kita boleh katakan lembaga sebab dia bergerak, membuka pintu bilik menyebabkan penghuninya terjaga dan masih mamai atau dalam keadaan separa sedar.


Dia memandang ke arah lembaga itu dengan wajah yang kehairanan. Cahaya di luar yang terang benderang menyebabkan lembaga itu hanya nampak kehitaman. Lembaga itu mendekati katil. Semakin dekat. Sehinggalah bila berada hampir dengan penghuni katil itu kelihatan samar-samar wajah misteri itu. Dia mengamati betul-betul muka yang berada di hadapannya itu. Sungguh hodoh sekali. Rambut panjang yang mengerbang tidak terurus. Jubah putih yang dipakai juga sudah lusuh. Menakutkan. Mata yang kemerahan itu memandang tajam ke arahnya.


“Apa yang kau mahu. Tolong jangan ganggu aku.” Suara yang kedengaran lemah dan mengharapkan simpati itu bergetar perlahan. Tubuhnya ingin bangun dan berlari dari situ tetapi tidak terangkat badannya. Ketika itu gadis yang masih lagi berada di alam separa sedar menjadi bingung. Badannya semakin lemah. Aduhai kenapalah jadi begini.


Objek tersebut masih diam membatu. Hanya memandang tajam tanpa berkelip ke arah Mardiana. Dia menjadi takut. Peluh sudah membasahi seluruh tubuhnya. Matanya juga sudah mengalirkan air mata. Menangis. Hanya itu yang dapat dilakukan ketika itu. Dia menyelubung seluruh badannya dengan selimut. Dengan harapan dia tidak diganggu. Selepas lima minit dia berada dalam lingkaran selimut itu, dia cuba membuka sedikit demi sedikit hujung selimut tersebut.


Lembaga itu sudah tiada lagi di hadapannya. Tapi dia masih dalam keadaan ketakutan. Bayangan lembaga tadi masih terbayang-bayang. Ketakutan itu membuatkan dia dalam keadaan tegang. Buntu fikirannya bila mengenangkan peristiwa tadi. Lagi memikirkan, bertambah sakit kepala dibuatnya. Denyutan dikepala semakin kuat membuatkan dia rasa tidak selesa. Kesakitan terjana. Mardiana memekup mukanya ke bantal sambil menahan kesakitan yang datang dengan tiba-tiba itu.


“Mama. Tolong Dee ma. Dee takut.” Hanya itu yang terkeluar dari mulut Mardiana. Dia tidak mampu untuk menjerit lebih kuat lagi. Dia tidak berdaya. Tidak ada sesiapa yang dapat membantunya ketika itu. Hanya mati yang bermain diruang fikirannya. Apakah ajalnya sudah hampir tiba. Adakah lembaga tadi datang untuk mengambil nyawanya. “Ma… tolong Dee.”


Mardiana tidak dapat tidur sehingga ke pagi. Menyebabkan matanya membengkak dan tampak kehitaman di bawah kelopak matanya. Selalunya ibunya akan menemani di hospital setiap malam. Malam ini sengaja dia menyuruh ibunya tidur di rumah kerana kesihatannya boleh dikatakan stabil dan hampir sembuh. Cuma dia belum dapat mengingati keseluruhan kisah hidupnya. Untuk kembali pulih memerlukan sedikit masa. Begitulah yang selalu dikatakan oleh Doktor Leenda. Mungkin menjadi satu penyiksaan kepada Mardiana bila cuba mengingati sesuatu, dia akan berasa sakit dikepalanya.


Mungkin kesabaran sahaja yang menjadi ubat untuk dia sembuh. Namun apa yang ketara perubahan drastik terhadap dirinya dapat dilihat. Sebelum kemalangan dia seorang gadis lincah, peramah dan periang. Tetapi sekarang dia berubah menjadi pendiam dan tidak suka bercakap dengan orang lain. Itu juga yang menyebabkan Hanaffee jarang kelihatan di hospital sekarang ini. Dia terpaksa menjarakkan masa lawatannya kerana Mardiana tidak suka dia berada di situ. Mardiana tidak boleh berada dalam keadaan tertekan. Hanaffee selalu memantau kesihatan Mardiana dengan menelefon ibu Mardiana dan kadang kala Doktor Leenda juga.


Mardiana masih belum dapat mengenali Hanaffee. Biarpun beberapa gambar mereka bersama tetapi Mardiana masih buntu mencari jawapan. Apa yang pasti setiap kali cuba mengingatkan kisah dia dan Hanaffee, kepalanya akan berdenyut-denyut dan kepalanya akan sakit kerana dia tidak dapat berjumpa dengan titik pertemuan antara mereka.


Minggu lepas, sewaktu dia cuba untuk berbicara dengan Mardiana dia hampa kerana tidak mendapat perhatian dari Mardiana. Mardiana melarikan diri darinya. Kelihatan seperti dia takut dengan Hanaffee. Mungkin dia fikir yang Hanaffee orang jahat.


Menjelang pagi barulah Mardiana dapat melelapkan matanya. Sewaktu Datin Sofia datang pagi ini dilihatnya Mardiana masih tidur. Dia membiarkan sahaja. Tetapi apabila diperhatikan betul-betul dia tersedar yang mata anaknya ada kesan menangis. Hatinya jadi sayu. Dia tahu mesti Mardiana cuba mengingati sesuatu dan dia tidak dapat. Kasihan Mardiana. Air matanya tidak dapat ditahan-tahan lagi.


Wednesday, June 16, 2010

Biar Bulan Tersenyum 21


Suria yang memancar terang di kala ini membolehkan para peniaga membuat urusan mereka dengan lebih teratur. Begitu jugalah dengan para pembeli yang perlu memenuhkan kembali peti sejuk mereka dengan stok yang baru dan bagi yang tiada peti sejuk terpaksalah membeli dengan kadar yang cukup untuk sehari atau dua. Perjalanan hidup ini yang sentiasa berputar dan membuat perkara yang sama setiap hari menjadikannya rutin.

Jam menunjukkan tepat 12 tengahari dan sepatutnya matahari sudah terpacak di atas kepala. Tapi dalam kehidupan seharian, kita tidak pernah mengambil tahu itu semua. Tidak ada masa untuk memerhatikan sesuatu perkara yang biasa kita lalui hari-hari. Mungkin jika ada perkara yang luar biasa baru kita akan teringin untuk mengambil tahu.

Selepas mengerjakan solat zohor lebih kurang pukul dua petang Uzma melangkah keluar dari apartmentnya dan bersedia untuk ke rumah majikannya di Bangi. Dia singgah sebentar di pasaraya berdekatan untuk membeli sebotol air mineral buat bekalan semasa perjalanan.
Sebaik keluar dari pasaraya tersebut ada suara menyapa dia. Dia memandang ke arah suara yang memanggilnya. ‘Alamak, mamat ni lagi. Ingatkan dah tak berjumpa lagi. Aduh mati aku. Malasnya nak layan.’ Uzma menggomel seorang diri. Kelihatan resah dalam menempuh situasi yang tidak dia senangi ini.

“Uzma, apa khabar.”

“Er… baik.”

“Tak sangka ya, boleh berjumpa awak lagi.”

“O.” Uzma Cuma melopong dan tidak ada idea untuk berkata-kata di waktu yang kritikal seperti ini. Tahu pula dia, Uzma ada di sini.

“Kalau saya ajak awak minum, bolehkan?”

“Er… bukan tak boleh tapi…” Uzma memerah idea dari kepalanya. Namun dia masih buntu. Apakah alasan yang perlu diberikan. Masih terbayang dikepalanya kejadian tempoh hari. Walau pun dia tidak sudi tetapi dia terpaksa mengikuti ajakan lelaki yang bernama Yazid itu. Dia pun tidak faham kenapa dia senang sahaja mengikuti lelaki yang tidak dikenalinya itu. Nasib baik tidak ada apa-apa yang terjadi. Lagi pun dia langsung tidak mengenali siapakah Yazid itu. Baikkah dia atau jahatkah dia bersarang dalam kepala Uzma. Menjadikan kepala kecil itu sarat dengan keserabutan.

“Tapi apa Uzma?” Yazid yang tidak sabar menanti jawapan dari mulut Uzma terpaksa mengejutkan Uzma dari lamunannya.

“Saya sedang menunggu kawan.”

“Sekejap pun tidak bolehkah?”

“Lain kali sajalah Yazid. Saya kena cepat ni.”

“Uzma, boleh saya tanya satu soalan.” Yazid menarik tangan Uzma. Tetapi tidaklah sehingga menyakitkan. Dia cuma mahu Uzma mendengar kata-katanya dahulu sebelum Uzma pergi.

“Emmm… boleh. Apa dia?” Uzma terkejut bila di tarik tiba-tiba. Dia menarik kembali tangan nya yang digenggam oleh Yazid.

“Kenapa awak tidak pernah menjawab panggilan dan sms dari saya?”
Soalan cepumas yang keluar dari mulut Yazid memang sudah diduga. Itulah juga sebab kenapa dia hendak beredar dari situ secepat mungkin. Malangnya terjerat juga. ‘Aduh. Bisa mati kalau begini. Macammana ni?’ Hari yang panas bertambah panas dan resah dijiwa menjadi bertambah celaru.

“Telefon rosak.” Entah kenapa terkeluar sahaja perkataan yang bukan bukan dari mulutnya.

“Eh, tu yang tersangkut kat leher awak tu bukan awak punya.”

“Hari tu. Sekarang dah elok dah.” Sepatah Uzma menjawab. Lantaklah apa nak jadi. Mungkin ini dinamakan tipu sunat. Jarang dia melakukan penipuan sebegini. Selalunya jawapan yang terlontar dari mulutnya adalah jawapan jujur. Apakah kerana dia sudah tidak ada idea lagi hendak menjawab menjadikan dia seorang yang penipu. Ada juga terdetik kekesalan dalam hati Uzma, tapi apa boleh buat benda dah terkeluar dari mulut. Tak kan hendak ditarik balik.

Yazid tidak puas hati dengan jawapan yang diberi. Uzma semakin gelisah. Pada masa kritikal ini, tiba-tiba mata Uzma terpandang seseorang yang berjalan ke arah mereka. Adakah ini akan dapat membantunya. Cubalah dahulu.

“Abang kenapa lambat sangat sampai.” Tiba-tiba Uzma menarik tangan Hanaffee yang kebetulan lalu di kawasan itu menyebabkan Yazid termanggu keseorangan. Kelihatan ada rasa marah dan bengang diwajahnya. Yazid menggempalkan tangannya dan menumbuk tangan yang satu lagi. Ada dendam pada wajahnya.

Hanaffee yang terkejut dengan situasi tersebut hanya melayan Uzma malah bila dilihatnya Uzma yang menarik tangannya dia cuba melakonkan watak yang diingini oleh Uzma. Mungkin ini dinamakan pucuk dicita ulam mendatang.

“Cepatlah.” Uzma menggesa Hanaffee berjalan pantas kononnya dia boleh lari jauh dari Yazid. Sementara Yazid tidak mengejar barang selangkah pun. Hanaffee mengikut cuma.

“Awak ni. Kita nak ke mana sebenarnya? Budak lelaki tadi ganggu awak kah?” Hanaffee yang tidak tahu apa-apa itu bertanya terhadap apa yang telah terjadi ini. Dia pun tidak tahu ke mana sebenarnya Uzma ingin membawa dia lari. Atau dengan kata lain destinasi yang perlu ditemaninya.

“Entah. Saya pun tak tahu.” Uzma berhenti dan baru tersedar yang dia tidak tahu ke mana harus mereka pergi. Dia terkejut kerana Hanaffee melepaskan tangannya yang memegang tangan Hanaffee. Uzma tidak perasan langsung yang dia telah berpaut ke tangan Hanaffee. Malu tidak terkira sehingga tompok-tompok merah kelihatan di wajah putih Uzma. “Sorry.”

“Okaylah. Mari ikut saya.” Hanaffee mengajak Uzma mengikutinya pula. Dia membawa Uzma ke kawasan tempat letak kereta. Dia terus masuk ke dalam kereta. Sementara Uzma yang masih keliru hanya berdiri membatu diluar. Hanaffee menurunkan cermin di bahagian Uzma berdiri.

“Apa tunggu lagi. Masuklah.”
Akhirnya Uzma membuka pintu dan masuk ke dalam kereta.

“Sekarang beritahu saya, awak hendak ke mana sebenarnya? Biar saya hantarkan.”

“Hantarkan saya ke stesen Central sahaja.” Uzma tidak mahu menyusahkan Hanaffee sebenarnya. Dia boleh sahaja menaiki bas untuk ke stesen Central. Tapi dia takut juga jika tiba-tiba Yazid mengekorinya.

“Saya Affee. Awak?” Hanaffee mengambil peluang untuk mengenali lebih dekat gadis disebelahnya itu.

“Uzma.” Uzma menjawab sambil menunduk. Entah malu atau gelisah, dia pun tidak tahu.

“Awak tinggal di sini?” Uzma hanya menganggukkan kepalanya bagi menjawab soalan Hanaffee. Sementara Hanaffeee yang sudah tahu di mana Uzma tinggal cuma mahu memenuhi ruang kosong yang diam sepanjang perjalanan.

“Affee. Maafkan saya kerana menyusahkan awak.” Setelah lama berdiam diri akhirnya Uzma bersuara juga.

“Tidak menjadi masalah kepada saya. Kalau awak perlukan apa-apa bantuan jangan segan-segan untuk menghubungi saya.” Sambil tangannya mengambil kad perniagaan dalam pokek bajunya. Kemudian dihulurkan kad tersebut kepada Uzma.

Setelah meneliti seketika kad nama tersebut dia menyimpannya di dalam tas tangannya. Berlainan sungguh bicara Hanaffee jika dibandingkan semasa di Restoran tempoh hari. Sebelum ini, pemuda inilah yang paling dibencinya. Tetapi pemuda ini juga pernah menolongnya. Sudah dua kali dia menjadi super hero kepadanya. Bila berada dalam situasi seperti ini dia tidak faham mengapa sewaktu bersama pemuda ini dia berasa selamat. Sungguh kritikal pemikiran Uzma sekarang ini. Keliru lagi pening.

Setelah sampai ke destinasi, Hanaffee memberhentikan kereta di tepi jalan. Dia kemudian memandang Uzma yang seperti hendak berkata sesuatu.

“Emmm… terima kasih.” Rupanya itu sahaja yang ingin dia beritahu. Susahnya suara emas ini melepasi kerongkong.

Hanaffee hanya tersenyum dan menganggukkan kepalanya. Senang sekali melihat gadis yang gelabah di hadapannya ini.

“Opppsss… satu lagi.” Sempat Uzma menyambung. “Terima kasih juga untuk pertolongan di Petaling Street dahulu.”

“Harap berjumpa lagi dengan awak selepas ini.”

Uzma memberikan senyuman yang paling manis pada firasatnya dan cepat-cepat meninggalkan Perdana V6 itu. Sementara Hanaffee memandang Uzma sehingga tidak kelihatan lagi bayang Uzma. Ada keceriaan diwajahnya.

Friday, June 11, 2010

Biar Bulan Tersenyum 20


SETELAH penat berjalan seharian di KLCC sehingga ke malam maka sampailah ketiga-tiga dara pingitan itu ke apartment mereka. Hari ini tujuan utama mereka bukan untuk membeli belah jadi bagaimana mereka pergi, begitulah juga ketika mereka pulang. Tiada barangan dijinjing di tangan. Betul-betul keluar untuk ‘Window Shopping’. Mereka hanya ingin melepaskan ketegangan diwaktu kerja. Hari ini mereka menghabiskan masa di KLCC. Kebanyakkan kedai-kedai di situ menerima kunjungan tidak rasmi mereka bertiga.


“Penat betul hari ini.” Maria mengeluh sambil mengeliatkan badannya di atas sofa sambil matanya memerhatikan video klip dari siaran MTV yang terpapar di skrin TV LCD di rumah mereka.

Seri hanya mengiakan manakala Uzma berada di dapur membuat air untuk mereka bertiga. Mungkin disebabkan sudah terbiasa dengan kerja-kerja sebegitu dia menjadi biasa pula untuk menyediakan minuman tersebut.

“Wah. Memang berubah betullah kawan kita yang seorang ni. Dulu, kalau nak masuk dapur punyalah susah.” Maria memulakan kata seperti biasa mengusik Uzma sewaktu Uzma menuangkan teh ke dalam cawan masing-masing.


“Ya la. Dulu tak menyempat-nyempat suruh aku masakkan maggi untuk dia. Sekarang tak payah suruh. Memang kalau aku ada anak lelaki mesti aku bookkan untuk dia dah. Ha ha ha…” Seri menambahkan lagi usikan terhadap Uzma.


“Kalau aku malas engkau orang complaint. Rajin pun tak boleh juga. Ish ish ish…” Uzma sebenarnya tidak mengambil hati langsung dengan perkataan rakan-rakannya itu. Mereka sudah biasa bergurau sebegitu. Itu yang membuatkan mereka bertambah rapat antara satu dengan yang lain.


“Betulkah engkau tidak pernah berjumpa dengan anak Mak Datin tu? Macam tak percayalah. Kalau aku mesti aku cari juga gambar dia sampai jumpa. Barulah puas hati.” Seri bertanya dengan nada musykil.


“Betul. Tidak pernah sekali pun aku berjumpa dengan anak Datin. Gila ke apa nak selongkar bilik dia. Mak Leha saja yang boleh kemas bilik dia tau.” Itulah syarat yang dikenakan oleh Datin terhadapnya. Lagipun Mak Leha sudah menjadi seperti mak angkat kepada anak Datin. Datin Damia sudah tentu mempunyai alasan yang kukuh mengapa dia tidak membenarkan anak gadis yang seorang ini masuk ke bilik anaknya.


“Engkau suruhlah Mak Leha cilok dia punya gambar. Barulah best.” Maria memberi ideanya yang nakal.


“Ish engkau ni. Aku dapat kerja kat situ pun dah bersyukur. Buat apa nak kacau tepi kelambu orang. Tapi kan… Kau orang nak tahu tak, kata Mak Leha anak Datin tu hensem gila. Selalunya dia akan pulang rumah tu sewaktu hujung minggu macam nilah. Tapi kalau aku ada kat situ hujung minggu tak pernah pula bayang dia muncul. Boring betul. Kalau tidak, tentu aku boleh tangkap gambar dia bagi engkau orang tengok. He he he.” Uzma bercerita dengan penuh bersemangat.


“Aku rasa baik engkau balik sekarang. Tentu dia ada kat rumah tu.” Maria sekali lagi memberi cadangan yang nakal lagi tidak masuk akal. Sudah letih sebegini disuruhnya budak Uzma tu balik. Tengah-tengah malam lagi.


“Malaslah nak layan engkau orang. Masuk tidur dululah. Nanti jangan lupa basuh gelas tu sendiri.” Uzma menjuihkan mulutnya dan menjelir lidah lalu cepat-cepat dia menghilangkan diri ke dalam bilik. Sementara Maria dan Seri ketawa dengan telatah Uzma.


***


BERPELUH seluruh anggota badan. Letih sekali. Inilah gara-gara hendak menjadi private investigator. Lagipun peluang terbaik ini akan terlepas jika dia tidak mencekaunya. Apatah lagi setelah dua tiga kali bertemu tapi tidak sempat berkenal. Sekurang-kurangnya hari ini dia berjaya menjejak di mana tinggalnya gadis yang selalu menjadi tanda tanya itu. Lagi pun kadang-kadang ada juga rasa bersalah dengan kejadian di restoran suatu ketika dahulu. Dia pun tidak tahu kenapa hatinya senang menjadi sayu. Mungkin selepas kemalangan yang dialami oleh Mardiana membuatkan dia senang belas dengan sesiapa sahaja.


Hanaffee yang berdiri di luar balkoni apartmentnya memerhati apartment Nusa yang berhadapan dengan rumahnya. Rupa-rupanya gadis misteri itu berada di sebelah apartment sahaja. Mengapalah selama ini tidak pernah berjumpa dengan budak itu di kawasan ini. Keluh hatinya. Kalaulah gadis yang selalu berada di luar barkoni sebelah sana adalah gadis yang sama tentu lagi best. Ah. Mimpilah hendak ada kebetulan disepanjang masa. Ini bukan cerita dalam filem yang memestikan kebetulan dalam cerita. Malangnya malam ini gadis itu tidak ada di situ pula. Entah-entah dia sudah pindah. Bulan yang melekat di langit hanya tersenyum melihat luahan rasa hati seorang teruna yang keliru.


Sementara itu di Apartment Nusa, Uzma sudah melayang terbuai mimpi yang datang menjelma tanpa diundang. Mimpi yang datang juga bersama bulan yang tersenyum dan berbisik sesuatu kepadanya. Namun dia tidak memahami apa yang bulan itu berbicara. Aduh, dalam mimpi pun kena berfikir.